Kenali 7 Cara Menumbuhkan Mental yang Kuat dari Diri Sendiri

(0)
21 Jan 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Cara menumbuhkan mental yang kuatLakukan cara melatih mental agar kuat menghadapi segala masalah di dalam hidup
Seringkali, hal-hal yang menghambat kita untuk maju, justru datang dari diri sendiri. Contohnya adalah rasa takut, malu, atau tidak percaya diri. Untuk menghilangkannya, Anda perlu menyisihkan waktu untuk mencoba cara melatih mental, agar berbagai emosi negatif tersebut bisa hilang.Semakin kuat mental Anda, maka daya juang yang dipunya pun akan semakin tinggi. Ini adalah salah satu modal yang diperlukan untuk bisa sukses, dalam menghadapi berbagai cobaan dan tantangan dalam hidup.

14 Ciri-ciri orang punya mental kuat

Selalu berusaha menyelesaikan tugas yang sudah berjalan adalah ciri mental kuat
Orang dengan mental yang kuat, punya komitmen untuk menyelesaikan tugas
Tidak hanya tentara, atlet, atau pemimpin negara yang harus memiliki mental kuat. Kita, sebagai individu yang sehari-harinya berhadapan dengan kesulitan mulai dari yang kecil hingga yang besar, juga perlu memiliki ketahanan agar bisa terus bergerak maju dan tidak menyerah pada keadaan.Namun, kekuatan mental sebenarnya bukanlah sesuatu yang memiliki satuan ukur yang pasti. Pun hal tersebut bukanlah sesuatu yang begitu penting. Sebab, yang paling bisa menilai kekuatan mental kita adalah diri sendiri. Lalu, dari mana kita tahu bahwa mental kita kuat?Coba Anda lihat empat belas hal di bawah ini. Sudahkah memilikinya?

1. Mampu mengatakan 'tidak'

Menurut Psych Central, orang yang bermental kuat tahu kapan harus mengatakan 'tidak'. Anda telah mengetahui kapan tanggung jawab emosional Anda harus dimulai dan kapan pula harus menghentikannya.Anda merasa nyaman membela diri Anda sendiri, dan mengerti bahwa mengatakan tidak pada suatu hal pada akhirnya akan menguntungkan dan menyelamatkan diri Anda sendiri. Anda tidak merasa malu atau bersalah tentang hal itu, dan malah merasakan kebebasan dan kebebasan.

2. Mengerti bahwa Anda tidak dapat menyenangkan semua orang

Anda melakukan apa yang Anda ingin lakukan untuk diri Anda sendiri. Anda mengerti bahwa tidak semua orang bisa Anda senangkan dengan mengorbankan kebahagiaan Anda. Orang yang kuat secara mental tidak menyerang atau menganiaya orang lain, tetapi juga menerima bahwa penolakan sosial tidak dapat dihindari dan itu tidak apa-apa.

3. Hubungan yang sehat

Akar sebuah hubungan yang sehat adalah batasan. Anda memperlakukan orang lain dengan adil, yang berarti Anda mencintai dan menghormati mereka yang layak, dan tidak menyia-nyiakan sumber daya Anda (waktu, uang, energi) untuk orang-orang yang merugikan atau menoleransi perilaku mereka yang mengganggu.Jika Anda menemukan sesuatu yang tampaknya negatif atau tidak sehat, Anda akan membuat keputusan tentang hal itu alih-alih menerimanya secara emosional atau pasif. Anda mengevaluasi kembali hubungan Anda dengan orang lain secara teratur, sampai pada kesimpulan yang akan membantu mempertahankan batasan Anda.

4. Membantu orang lain karena kebaikan

Pada dasarnya, setiap orang harus bertanggung jawab atas hidupnya sendiri. Secara umum, Anda tidak berutang apa pun kepada orang lain, sama seperti orang lain yang tidak berutang kepada Anda. Orang yang kuat secara mental umumnya akan lebih perhatian dan suka membatu. Namun, memberi dan membantu orang lain adalah tindakan kebaikan, bukan kewajiban.

5. Tidak merasa selalu berhak

Jika Anda menginginkan sesuatu, Anda harus berinisiatif untuk mendapatkannya. Anda juga menerima bahwa terkadang hidup tidak adil dan tidak semua orang memulai dengan titik yang sama, termasuk Anda. Namun, pada kondisi ini tidak berarti Anda harus bersikap tidak adil kepada orang lain, Anda tetap menyadari bahwa Anda juga tidak harus merasa selalu berhak terhadap sesuatu.

6. Memiliki fokus diri yang sehat

Alih-alih berkonsentrasi pada apa yang tidak dapat Anda kendalikan atau memiliki tujuan yang megah dan mengganggu, Anda cukup menjalani hidup Anda yang sehat dan sesadar mungkin.Anda selalu berpikir untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik untuk diri Anda sendiri, tanpa menyerang orang lain, dimulai dari diri Anda sendiri dan lingkungan terdekat Anda.

7. Menerima apa yang ada dan tidak ada dalam kendali Anda

Anda memahami bahwa ada banyak hal yang berada di luar kendali Anda. Ingin mengendalikan segalanya adalah gejala awal kecemasan kronis dan ketidakamanan eksistensi. Anda dapat membedakan antara apa yang bisa dan tidak bisa Anda kendalikan.Mengalihkan fokus dari hal-hal yang tidak berada dalam kendali Anda akan menghasilkan perasaan lebih baik, menemukan pilihan dan peluang baru, serta kebahagiaan secara keseluruhan.

8. Mudah beradaptasi

Adaptasi adalah salah satu karakter yang paling bermanfaat untuk dimiliki. Orang yang kuat secara mental mampu beradaptasi dengan perubahan dengan cepat dan tetap masuk akal dalam situasi bermasalah atau tidak terduga.

9. Memiliki empati dan kasih sayang

Orang yang kuat secara mental memiliki rasa empati yang tajam untuk diri mereka sendiri dan juga orang lain. Empati tidak selalu berarti Anda setuju dengan orang lain atau tindakan mereka, tetapi Anda memahami bagaimana perasaan, pemikiran, dan tindakan orang lain, disertai alasannya.

10. Dapat mengendalikan emosi dan refleksi diri

Anda berhubungan dengan emosi Anda. Anda mampu mengenali apa yang sebenarnya Anda rasakan, untuk alasan apa, dan apa artinya dalam kaitannya dengan keberadaan Anda. Anda tidak terburu-buru menjalani hidup. Anda meluangkan waktu untuk melihat ke belakang dan merenungkan apa yang terjadi di dunia internal dan eksternal Anda.

11. Memiliki pikiran yang rasional 

Anda melihat kenyataan sebagaimana adanya. Anda pandai menggambarkan realita secara akurat dengan menggunakan alasan, logika, observasi, dan akal sehat. Anda mampu mempertahankan tingkat kesadaran yang tinggi, di mana Anda dapat menerima situasi apa adanya tanpa menipu diri sendiri atau tidak mampu mengatur emosi Anda.

12. Proaktif daripada pasif atau reaktif

Anda menyadari bahwa Anda bertanggung jawab atas hidup Anda sendiri. Jika ada masalah, Anda dapat mempertimbangkan pilihan Anda dan membuat keputusan. Sedangkan, orang yang pasif biasanya merasa terbebani dan putus asa, sampai pada tingkat di mana dia merasa lumpuh dan tidak mampu untuk mengambil tindakan apa pun.Demikian pula orang yang reaktif, secara otomatis mereka cenderung bereaksi terhadap hal-hal alih-alih secara sadar membuat keputusan.

13. Harga diri yang sehat

Kadang-kadang harga diri yang tinggi dan sehat disalahartikan dengan narsisme. Orang yang kuat secara mental umumnya akan menyadari dan menerima kekuatan dan kelemahan Anda. Anda telah belajar mengevaluasi diri dan memvalidasi diri secara akurat, sehingga Anda tidak bergantung pada pujian dari orang lain atau hancur oleh penolakan.

14. Mandiri

Anda memiliki perasaan diri yang jelas dan kuat. Anda tidak bersifat manipulatif, posesif ataupun pengontrol. Anda tahu bagaimana cara menangani masalah Anda. Anda tidak takut sendirian, dan Anda juga tidak takut pada orang lain. Anda tidak ingin orang lain menyelamatkan Anda, juga tidak mencoba menyelamatkan atau mengubah orang lain secara mendasar.

Cara menumbuhkan mental yang kuat

Olahraga teratur bisa bentuk mental jadi kuat
Olahraga teratur bisa bentuk mental menjadi kuat
Apabila Anda merasa belum memiliki keempat hal yang telah disebutkan di atas, mungkin sudah saatnya menjalankan cara melatih mental di bawah ini.

1. Coba lakukan setidaknya satu hal sulit dalam satu minggu

Punya mental yang kuat, berarti berani berbuat. Untuk melatihnya, Anda dapat belajar hal baru yang sebelumnya mungkin sama sekali tidak terpikirkan oleh Anda, misalnya mengikuti les memasak atau les fotografi.
Doronglah diri Anda untuk keluar dari zona nyaman. Jangan batasi diri dengan rasa takut gagal.

2. Jaga kesehatan fisik dengan baik

Cara melatih mental yang baik tidak bisa dipisahkan dari menjaga kesehatan fisik. Untuk bisa melakukan kegiatan fisik secara baik, Anda perlu mental yang sehat, begitupun sebaliknya.Sehingga, agar mental menjadi sehat dan kuat, Anda perlu tidur yang cukup, berolahraga secara teratur, serta mengonsumsi makanan bergizi.

3. Tulis hal-hal yang Anda syukuri

Tulislah hal-hal yang disyukuri setiap harinya, niscaya pandangan Anda terhadap hidup akan berubah. Rasa syukur, bisa menurunkan stres dan membuat tidur lebih nyenyak. Hal ini bahkan sudah terbukti secara ilmiah. Jadi, sisihkanlah waktu beberapa menit saja dalam sehari untuk bersyukur.

4. Berani menerima perubahan dalam hidup

Ada ungkapan yang menyebut bahwa satu-satunya yang konstan di dunia ini adalah perubahan. Inilah sebabnya, tidak semua rencana Anda bisa terlaksana.Tidak mudah memang menerimanya. Namun, Anda harus ingat bahwa terkadang ada hal-hal yang tidak bisa kita kontrol hasilnya. Sehingga, daripada bertahan dengan hal yang sudah tidak bisa diubah, sebaiknya Anda mulai mengalihkan fokus pada hal-hal lain yang bisa Anda kontrol.

5. Sisihkan 15 menit sehari untuk mengevaluasi diri sendiri

Salah satu cara melatih mental yang penting dilakukan adalah belajar mengeevaluasi diri sendiri. Sisihkan waktu 15 menit sehari untuk “ngobrol” dengan diri Anda sendiri. Lihat kembali kemajuan yang sudah Anda raih dan pikirkan mengenai hal yang masih bisa diperbaiki untuk introspeksi diri.Meski sebentar, waktu yang Anda gunakan untuk melihat kembali refleksi diri bisa juga menjadi ajang untuk kembali mengisi energi yang terbuang setelah Anda berusaha. Hal ini juga akan membuat Anda mendapatkan gambaran yang lebih jernih mengenai kehidupan, serta memperbarui motivasi Anda untuk terus maju.

6. Habiskan lebih banyak waktu bersama orang terdekat

Bertemu dengan orang-orang terdekat, penting untuk kesehatan mental Anda. Sehingga, meski sedang sibuk mengejar mimpi, selalu sisihkan waktu bersama orang-orang yang bisa menjadi sumber energi Anda.

7. Bertekad untuk menghentikan satu kebiasaan buruk

Salah satu contoh kebiasaan buruk adalah ngemil berlebihan. Kebiasaan ini, selain bisa berpengaruh buruk pada kesehatan fisik, juga bisa berdampak pada kesehatan mental. Misalnya membuat Anda menjadi stres karena berat badan yang naik atau malah menciptakan pandangan buruk terhadap bentuk fisik diri sendiri.Menghentikan kebiasaan buruk tersebut bisa menjadi salah satu cara untuk melatih mental. Namun, Anda tidak perlu melakukan perubahan secara drastis dan tiba-tiba. Lakukanlah langkah yang lebih mudah terlebih dahulu. Misalnya, dibanding bertekad untuk makan sayur lebih banyak, Anda bisa mulai dengan berhenti mengonsumsi makanan kemasan seperti snack saat sore hari.Memiliki mental yang kuat memang tidaklah mudah. Jadi, cara melatih mental di atas memang tidak bisa serta-merta mengubah pandangan Anda terhadap kehidupan dalam satu kali percobaan. Namun, jangan menyerah dan ingatlah bahwa semua yang terjadi di hidup Anda, pasti bisa dihadapi.
depresikesehatan mentalstres
Psychology Today. https://www.psychologytoday.com/us/blog/what-mentally-strong-people-dont-do/201701/10-strategies-make-yourself-mentally-stronger
Diakses pada 21 Januari 2020
Positive Psychology. https://positivepsychology.com/mentally-strong/
Diakses pada 21 Januari 2020
Very Well Fit. https://www.verywellfit.com/how-to-cultivate-mental-toughness-4134660
Diakses pada 21 Januari 2020
Psych Central. https://blogs.psychcentral.com/psychology-self/2017/10/14-signs-of-mentally-strong-people/
Diakses pada 8 September 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait