Fungal Acne dan Jerawat Ternyata Berbeda Penyebab Serta Cara Menanganinya


Fungal acne adalah infeksi jamur Malassezia pada folikel rambut. Infeksi bisa terjadi apabila populasi jamur Malassezia meningkat dan tidak terkontrol. Fungal acne berbeda dengan jerawat sehingga memerlukan penanganan yang tak sama pula.

(0)
26 Sep 2020|Arif Putra
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Fungal acne cenderung berukuran hampir sama satu sama lainFungal acne berbeda dari jerawat karena berukuran kecil dan berkelompok
Saat muncul benjolan kecil di kulit, kita cenderung langsung menganggapnya sebagai jerawat. Padahal, benjolan kecil ini bisa saja disebabkan oleh infeksi jamur yang berbeda dengan jerawat. Infeksi jamur yang mirip jerawat ini disebut dengan fungal acne atau jerawat jamur. Fungal acne adalah jenis masalah kulit yang berbeda dengan jerawat pada umumnya. Lantas, apa bedanya dengan jerawat biasa? Bagaimana pula cara mengatasinya?

Fungal acne adalah “jerawat” akibat infeksi jamur

Sesuai dengan namanya, fungal acne adalah jenis infeksi jamur yang terjadi pada folikel rambut di kulit. Fungal acne disebut pula dengan jerawat jamur atau Pityrosporum folikulitis atau Malassezia folikulitis.Fungal acne adalah masalah kulit yang disebabkan oleh jamur Malassezia. Layaknya bakteri, jamur Malassezia sebenarnya memang hidup normal di kulit.Namun, jika keseimbangan populasi jamur Malassezia pada kulit terganggu atau tidak terkontrol, maka ia akan menginfeksi folikel rambut sehingga menimbulkan gejala mirip jerawat. 
Fungal acne berbeda dengan jerawat di kulit pada umumnya
Fungal acne biasanya berbentuk kecil dan berkelompok
Mengingat fungal acne disebabkan oleh pertumbuhan jamur, Anda mungkin juga mengalami masalah kulit lain yang berkaitan dengan mikroorganisme ini, seperti psoriasis atau rambut berketombe. Meski namanya mengandung “fungal” yang berarti jamur, fungal acne sebenarnya berbeda dengan jerawat biasa yang kita kenal – yang memiliki istilah medis acne vulgarisPasalnya, acne vulgaris disebabkan oleh bakteri. Sedangkan, fungal acne adalah masalah kulit yang disebabkan oleh jamur. 

Ciri-ciri fungal acne yang berbeda dengan jerawat biasa

Fungal acne adalah jerawat yang disebabkan oleh infeksi jamur
Fungal acne berbeda dengan jerawat pada umumnya
Menentukan “jerawat” di wajah apa itu fungal acne atau bukan memang cenderung sulit. Sebab, sekilas, masalah kulit ini mirip dengan acne vulgaris atau jerawat.Nah, untuk membedakan ciri-ciri fungal acne dengan karakteristik jerawat pada umumnya, simak penjelasan di bawah ini. 

1. Ukuran

Salah satu ciri-ciri fungal acne dapat dilihat dari ukurannya. Fungal acne adalah benjolan kecil berisi nanah yang memiliki ukuran hampir sama antara satu dengan yang lainnya. Sementara, jerawat biasa atau bruntusan dapat muncul dengan berbagai ukuran, yakni kecil, sedang, atau pun besar. 

2. Jumlah 

Selain ukurannya ciri-ciri fungal acne sering muncul dalam bentuk komedo putih berukuran kecil yang berkelompok. Sedangkan, kemunculan jerawat bruntusan cenderung lebih sedikit, lebih berjarak, dan tersebar di area kulit.

3. Muncul rasa gatal

Ciri-ciri fungal acne adalah kemunculannya yang seringkali diiringi dengan rasa gatal. Ini tentu berbeda dengan jerawat biasa yang jarang menimbulkan gatal.Selain gatal, ciri-ciri fungal acne adalah memiliki ukuran yang hampir sama antara satu dengan yang lainnya. 

4. Lokasi kemunculannya

Lokasi kemunculan juga menjadi cara mengidentifikasi ciri-ciri fungal acneCiri-ciri fungal acne biasanya muncul di lengan, dada, dan punggung. Meski demikian, jerawat jamur juga dapat muncul di area wajah. Jerawat biasa lebih sering tumbuh di area wajah, terutama pada area T wajah yang rentan berminyak, yakni dahi, hidung, dan dagu.Meski demikian, tak menutup kemungkinan kalau jerawat dapat muncul di leher, dada, payudara, punggung, bahu, lengan bagian atas, hingga pantat.Baca Juga: Perbedaan Fungal Acne dan Bruntusan, Serupa Tapi Tak Sama

Faktor risiko penyebab fungal acne muncul

Adapun beberapa faktor risiko yang menjadi penyebab fungal acne muncul, yaitu:

1. Kulit terlalu lembap akibat keringat

Salah satu faktor risiko yang jadi penyebab fungal acne adalah kulit lembap terlalu lama. Kondisi ini mungkin terjadi jika Anda mengenakan pakaian yang basah oleh keringat dalam waktu yang cukup lama. Akibatnya, pertumbuhan jamur pada kulit akan meningkat. Menggunakan pakaian sama yang lembap tanpa mencucinya terlebih dahulu juga dapat berisiko ‘memindahkan’ jamur dari baju ke kulit. 

2. Konsumsi antibiotik

Faktor risiko penyebab fungal acne berikutnya adalah konsumsi antibiotik. Antibiotik adalah obat untuk melawan infeksi bakteri. Sayangnya, konsumsi obat-obatan ini dapat mengurangi populasi bakteri di kulit dan meningkatkan populasi jamur.

3. Sistem imun lemah

Orang-orang dengan sistem imun yang lemah berisiko lebih tinggi untuk mengalami infeksi jamur, termasuk fungal acneSistem imun yang lemah bisa terjadi akibat kondisi bawaan sejak lahir atau penyakit yang baru diidap.

4. Diet tinggi karbohidrat

Karbohidrat menjadi makanan untuk jamur. Konsumsi tinggi karbohidrat berisiko meningkatkan risiko infeksi jamur, tak terkecuali kemunculan fungal acneMaka dari itu, mengurangi konsumsi makanan manis dan makanan karbohidrat tinggi dapat berpotensi untuk mengurangi pertumbuhan jamur. 

5. Penggunaan pakaian terlalu ketat

Mengenakan pakaian yang ketat dan membuat kulit “sulit bernapas” dapat meningkatkan kelembapan sehingga produksi keringat menjadi berlebih. Akibatnya, kondisi ini menjadi lingkungan yang nyaman untuk untuk pertumbuhan jamur.

6. Lingkungan yang lembap dan hangat

Orang-orang yang tinggal di iklim panas lebih sering berkeringat sehingga berisiko lebih tinggi untuk mengalami fungal acne.

7. Tertular oleh orang lain

Jika ada kerabat dekat Anda yang mengalami fungal acne atau Anda menggunakan barang-barang pribadi milik orang lain yang terkena “jerawat” jamur, maka risiko tertular masalah kulit ini semakin tinggi. 

Cara mengobati fungal acne yang ampuh

Memahami ciri-ciri fungal acne dan penyebabnya dapat membantu menentukan apakah jenis jerawat yang Anda alami merupakan jerawat yang disebabkan oleh jamur atau bakteri. Dengan demikian, Anda dapat mengobatinya secara tepat. Pasalnya, fungal acne tidak bisa hilang melalui penggunaan krim jerawat biasa. Penggunaan krim jerawat malah akan dapat memperburuk fungal acne.Untuk mengobati fungal acne, maka Anda harus mengembalikan keseimbangan bakteri dan jamur pada kulit. Cara mengobati fungal acne adalah sebagai berikut:

1. Mandi lebih teratur

Salah satu cara mengobati fungal acne adalah dengan mandi yang teratur. Mandi lebih teratur penting dilakukan terutama jika Anda berkeringat (seperti setelah berolahraga) atau memiliki pekerjaan yang membuat Anda lebih banyak berkeringat. Cara ini krusial diterapkan untuk menghambat pertumbuhan jamur berlebih dan menempel pada pakaian Anda yang berkeringat.

2. Mengenakan pakaian yang lebih longgar

Jika selama ini kerap menggunakan pakaian yang ketat, kini Anda bisa mengurangi risiko pertumbuhan jamur dengan mengenakan pakaian yang lebih longgar. Pakaian yang lebih longgar membantu kulit bernapas lebih efektif sehingga mampu mengendalikan populasi jamur.

3. Menggunakan sampo antiketombe

Penggunaan sampo antiketombe sebagai sabun mandi disebut efektif untuk mengatasi masalah jerawat jamur.Kandungan bahan aktif berupa zinc pyrithione dan selenium sulfida yang terdapat pada sampo antiketombe diyakini ampuh mengatasi fungal acne

4. Menggunakan krim dan obat minum antijamur

Jika cara mengobati fungal acne di atas tidak kunjung berhasil menyembuhkan kondisi ini, Anda disarankan untuk menemui dokter spesialis kulit. Dokter mungkin akan meresepkan krim topikal (oles) yang biasanya mengandung ketoconazole, butenafine, dan clotrimazoleObat minum, seperti itraconazole atau fluconazole, mungkin juga diberikan oleh dokter.Baca Juga: Cara Menghilangkan Fungal Acne yang Ampuh, Jangan Sampai Salah

Hindari penggunaan produk dengan kandungan yang tidak boleh untuk fungal acne

Kandungan yang tidak boleh untuk fungal acne adalah benzoil peroksida
Gunakan produk skincare yang mengandung asam salisilat untuk fungal acne
Jika jerawat yang disebabkan oleh bakteri umumnya dapat diobati dengan skincare jerawat yang mengandung benzoil peroksida, tidak demikian halnya dengan fungal acneAnda justru perlu menghindari produk dengan kandungan yang tidak boleh untuk fungal acne, seperti asam lemak, termasuk asam laurat, asam linoleat, minyak kelapa. Selain itu, beberapa kandungan asam lemak yang tidak boleh untuk fungal acne adalah sebagai berikut:
  • Undecylenic Acid 
  • Lauric / Dodecanoic 
  • Tridecylic 
  • Myristic / Tetradecanoic 
  • Pentadecanoic
  • Palmitic / Hexadecanoic
  • Palmitoleic / Hexadecenoic
  • Margaric 
  • Stearic / Octadecanoic 
  • Oleic / Octadecenoic 
  • Linoleic
  • α-Linolenic 
  • Nonadecylic 
  • Arachidic / Eicosanoic 
  • Heneicosylic 
  • Behenic / Docosanoic
  • Tricosylic
  • Lignoceric / Tetracosanoic 
Ini karena jamur dapat hidup dengan “memakan” asam lemak tertentu. Oleh sebab itu, penting untuk menghindari penggunaan skincare yang mengandung asam lemak sebagai cara mengobati fungal acneBenzoil peroksida juga menjadi kandungan yang tidak boleh untuk fungal acne karena rentan membuat kulit kering. Di samping itu, kandungan yang tidak boleh untuk fungal acne lainnya adalah bahan-bahan yang menggunakan ester atau akhiran “-ate”, seperti isopropyl palmitate, decyl oleate, glyceryl stearate, dan sebagainya. Sebagai solusinya, Anda bisa menggunakan kandungan skincare untuk fungal acne yang mengandung asam salisilat, produk bebas minyak dan hypoallergenic (tidak rentan menyebabkan alergi), dan tea tree oilBaca Juga: Cara Memilih Skincare untuk Fungal Acne yang Tepat

Catatan dari SehatQ

Fungal acne adalah infeksi jamur yang terjadi pada folikel rambut di kulit. Walaupun mengandung istilah “acne”, masalah kulit ini bukanlah jerawat biasa yang kita kenal pada umumnya. Fungal acne juga tidak disebabkan oleh bakteri sehingga penanganan pada jerawat biasa tidak bisa diterapkan untuk fungal acne.Jika masih bingung mengidentifikasi ciri-ciri fungal acne atau jerawat biasa yang tengah Anda alami, tak ada salahnya untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis lanjut guna mengetahui diagnosis dan pengobatannya dengan tepat. Anda juga bisa konsultasi langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQCaranya, download sekarang di App Store dan Google Play.
jerawatpengobatan jerawatinfeksi bakteriinfeksi jamurmasalah kulit
Healthline. https://www.healthline.com/health/all-about-fungal-acne
Diakses pada 11 September 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/immunodeficiency-disorders
Diakses pada 11 September 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/pityrosporum-folliculitis
Diakses pada 11 September 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/skin-disorders/acne-vulgaris
Diakses pada 11 September 2020
The Autism Community in Action. https://tacanow.org/family-resources/what-is-yeast-overgrowth
Diakses pada 11 September 2020
Byrdie. https://www.byrdie.com/fungal-acne-4843813
Diakses pada 4 November 2020
Simple Skincare Science. https://simpleskincarescience.com/pityrosporum-folliculitis-treatment-malassezia-cure/
Diakses pada 4 November 2020
Growth Requirements And Lipid Metabolism Of Pityrosporum Orbiculare. https://core.ac.uk/download/pdf/82786111.pdf
Diakses pada 4 November 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait