Perut

Intoleransi Laktosa

Diterbitkan: 21 Oct 2020 | dr. Joni Indah SariDitinjau oleh dr. Anandika Pawitri
image Intoleransi Laktosa
Intoleransi laktosa dapat memicu gejala berupa kembung, diare, dan kram perut
Intoleransi laktosa adalah gangguan pencernaan akibat tubuh yang tidak mampu mencerna dan menyerap laktosa. Senyawa ini merupakan kandungan utama dalam produk susu.Pengidap intoleransi laktosa tidak dapat menghasilkan enzim laktase dalam usus halusnya. Enzim ini berfungsi mencerna dan menyerap laktosa.Sebagai akibatnya, laktosa akan terus berada di usus penderita tanpa tercerna dengan baik. Kondisi ini lalu memicu berbagai gejala gangguan pencernaan seperti kembung, diare, dan kram perut. 

Apakah perbedaan intoleransi laktosa dan alergi susu?

Kedua kondisi kerap dikira sama, padahal berbeda. Sederet perbedaan utama intoleransi laktosa dan alergi susu meliputi:
  • Usia penderita

Intoleransi laktosa lebih sering dialami oleh orang dewasa. Sedangkan alergi susu lebih
  • Penyebab

Intoleransi laktosa terjadi karena tubuh kekurangan enzim laktase. Penyebabnya bisa berupa faktor genetik dan kerusakan usus halus akibat infeksi bakteri maupun virus. Sementara alergi susu terjadi karena reaksi alergi terhadap protein yang terkandung dalam susu atau produk susu.
  • Gejala

Gejala intoleransi laktosa biasanya lebih ringan daripada alergi susu. Gejala intoleransi laktosa juga umumnya muncul dalam 30 menit hingga dua jam setelah seseorang mengonsumsi susu atau produk olahannya.Sedangkan gejala alergi susu dapat muncul dalam hitungan menit sampai beberapa jam setelah seseorang mengkonsumsi susu.Pada alergi susu, gejalanya tak hanya gangguan pencernaan. Keluhan lain bisa berupa ruam kulit, pembengkakan pada bibir atau tenggorokan, serta kesulitan bernapas. 
Intoleransi Laktosa
Dokter spesialis Penyakit Dalam, Gizi
GejalaDiare, kembung, kram perut
Faktor risikoPenyakit saluran cerna, ras tertentu, usia dewasa
Metode diagnosisTes toleransi laktosa, tes keasaman tinja, hydrogen breath test
PengobatanDiet bebas laktosa, suplemen
ObatSuplemen vitamin D, suplemen kalsium, suplemen laktase
KomplikasiOsteopenia, osteoporosis, kurang gizi
Kapan harus ke dokter?Mengalami gejala intoleransi laktosa setelah mengonsumsi susu dan produk susu
Secara umum, gejala intoleransi laktosa meliputi:
  • Mual atau muntah
  • Diare
  • Sering buang angin
  • Perut kembung
  • Kram perut
Gejala dari intoleransi laktosa biasanya dimulai pada 30 menit sampai dua jam setelah seseorang mengonsumsi produk yang mengandung laktosa. Jenis-jenis bahan pangan ini meliputi susu, roti, permen, sereal, margarin, keju, dan banyak lagi.Tingkat keparahan gejala intoleransi laktosa bisa berbeda-bada pada tiap penderita. Hal ini dipengaruhi oleh jumlah laktosa yang dikonsumsi dan toleransi tubuh pengidap terhadap laktosa.Mungkin saja ada tanda dan gejala intoleransi laktosa yang tidak disebutkan. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter. 
Penyebab utama intoleransi laktosa adalah tubuh yang tidak bisa mencerna enzim laktosa. Pemicu di balik kondisi ini dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis berikut:
  • Intoleransi laktosa primer

Intoleransi laktosa primer adalah intoleransi laktosa yang paling umum. Kondisi ini disebabkan oleh penurunan produksi laktase seiring bertambahnya usia seseorang.Sebagai akibatnya, laktosa makin susah diserap oleh tubuh. Selain itu, kelainan genetik turut berpengaruh.
  • Intoleransi laktosa sekunder

Intoleransi laktosa sekunder dapat terjadi pada usia berapapun. Penyebabnya adalah kondisi-kondisi tertentu, seperti penyakit celiac, gastroenteritis, penyakit Crohn, kolitis ulseratif,  efek samping kemoterapi, serta efek samping konsumsi antibiotik jangka panjang.Peradangan pada dinding usus akibat kondisi-kondisi tersebut dapat menyebabkan penurunan sementara dalam produksi enzim laktase. Konsisi ini bisa bersifat sementara maupun permanen.
  • Intoleransi laktosa kongenital

Meski jarang, intoleransi laktosa juga bisa terjadi sejak lahir dan disebut intoleransi laktosa kongenital. Kondisi ini diturunkan oleh kedua orang tua yang memiliki gen tertentu, yang memicu intoleransi laktosa pada sang anak. 

Faktor risiko intoleransi laktosa

Beberapa faktor bisa meningkatkan risiko terjadinya intoleransi laktosa. Apa sajakah itu?
  • Usia

Intoleransi laktosa lebih sering terjadi pada orang dewasa dibandingkan bayi dan anak-anak
  • Ras tertentu

Orang keturunan Afrika, Asia, Hispanik, dan Indian memiliki risiko intoleransi laktora yang lebih tinggi.
  • Bayi prematur

Bayi yang lahir prematur lebih berisiko mengalami intoleransi laktosa. Pasalnya, jumah enzim laktase dalam tubuhnya lebih rendah daripada bayi cukup bulan.
  • Gangguan usus halus tertentu

Risiko intoleransi laktora akan meningkat pada orang dengan penyakit atau kondisi medis yang menyebabkan masalah pada usus halus. Misalnya, pertumbuhan bakteri yang tidak terkendali, penyakit Celiac, atau penyakit Crohn.
  • Pengobatan kanker di perut

Orang yang menjalani terapi kanker tertentu pada bagian perut dapat memiliki risiko intoleransi laktosa yang lebih tinggi. Contohnya, radioterapi dan kemoterapi. 
Diagnosis intoleransi laktosa dapat ditegakkan dengan wawancara, pemeriksaan fisik, serta pemeriksaan penunjang. Berikut penjelasannya:
  • Tanya jawab

Dokter akan menanyakan gejala dan faktor risiko intoleransi laktosa yang dimiliki oleh pasien.
  • Pemeriksaan fisik

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda dan gejala intoleransi laktosa.
  • Tes toleransi laktosa

Tes ini akan mengukur reaksi tubuh pasien terhadap cairan yang tinggi laktosa. Pasien terlebih dahulu akan diminta untuk tidak makan dan minum selama delapan jam sebelum pemeriksaan.Pasien lalu diminta untuk meminum cairan mengandung laktosa. Dua jam setelahnya, pasien akan menjalani tes darah untuk mengukur jumlah glukosa dalam tubuhnya.Jika tingkat glukosa tidak naik, ini berarti tubuh pasien tidak mencerna dan menyerap cairan laktosa dengan benar.
  • Hydrogen breath test

Pasien akan diminta meminum cairan laktosa, lalu napasnya akan diperiksa selama beberapa kali. Kadar hidrogen yang tinggi dalam napas pasien kemungkinan menandakan kondisi intoleransi laktosa.
  • Tes keasaman tinja

Tes keasaman tinja biasanya digunakan ketika pasien tidak dapat menjalani tes-tes lain, misalnya anak-anak. Fermentasi laktosa yang tidak tercerna dengan baik akan menghasilkan asam laktat dan asam lain yang dapat dideteksi dalam sampel tinja. 
Cara mengobati intoleransi laktosa umumnya tergantung pada tingkat keparahan dan seberapa lama pasien mengalami kondisi tersebut. Hingga sekarang, belum ada langkah untuk meningkatkan produksi enzim laktase dalam tubuh.Pasien bisa mengendalikan gejala intoleransi laktosa dengan mengubah pola makannya. Namun pasien juga perlu memperhatikan kandungan nutrisi, vitamin, dan mineral dalam pola makan bebas laktosa yang ia jalani.Apabila terlalu ketat melakukan diet bebas laktosa, masalah baru berupa kekurangan vitamin dan mineral tertentu juga dapat timbul.

Bahan pangan yang harus dihindari

Beberapa makanan mengandung laktosa yang sebaiknya Anda kurangi atau hindari adalah:
  • Susu sapi, susu kambing, susu domba. Tergantung dari tingkat keparahan intoleransi laktosa yang dialami, pasien mungkin saja dapat mengonsumsi susu yang dicampur dengan minuman lain. Misalnya, teh susu atau kopi susu.
  • Produk olahan susu. Contohnya, krim, keju, yogurt, es krim, mentega, dan banyak lagi.
Selain susu dan produk olahan susu, Anda juga perlu berhati-hati dan tidak mengkonsumsi bahan pangan berikut:
  • Krim salad
  • Mayonaise
  • Biskuit
  • Cokelat
  • Kue
  • Roti
  • Sereal
  • Penekuk
  • Sup instan
  • Daging olahan, seperti ham
Pastikan untuk selalu membaca komposisi pada kemasan makanan dan minuman. Kata laktosa mungkin tidak tertera pada kemasan makanan, sehingga Anda mungkin perlu lebih teliti mencari ada tidaknya kandungan susu, tepung, dan produk olahan susu.

Bahan pangan alternatif

Untuk menghindari kekurangan nutrisi, vitamin, dan mineral akibat diet bebas laktosa, pasien dapat mengganti susu dengan makanan lain yang mengandung vitamin D.Penggunaan probiotik juga dapat dicoba untuk mengatasi intoleransi laktosa. Probiotik adalah mikroorganisme yang hidup dalam usus dan membantu dalam menjaga kesehatan sistem pencernaan. Bakteri baik ini bisa ditemukan dalam yogurt maupun suplemen.Beberapa bahan pangan alternatif yang dapat dikonsumsi meliputi:
  • Yogurt atau keju dari susu kedelai
  • Yogurt atau keju dari kelapa
  • Yogurt, keju, atau susu dari almond
  • Susu dari beras
  • Susu dari gandum
  • Susu dari hazelnut
  • Produk makanan yang berlabel dairy free atau vegan
  • Sayurn hijau, seperti brokoli
  • Kacang kedelai
  • Tahu
  • Kacang-kacangan
  • Ikan, seperti sarden dan salmon
 

Tips pola makan bebas laktosa

Tentu tidak mudah untuk mengganti pola makan yang sudah dijalani ke diet bebas laktosa. Tips di bawah ini mungkin dapat membantu pasien:
  • Mulai menambahkan makanan mengandung susu atau produk olahan susu secara bertahap sambil mengevaluasi reaksi tubuh. Langkah ini akan membantu dalam menentukan tingkat toleransi tubuh terhadap laktosa.
  • Mengonsumsi susu dan produk olahan susu dengan makanan lain. Contohnya, mencampurkan susu dalam sereal.
  • Mengonsumsi produk olahan susu rendah laktosa, seperti yogurt.
  • Berkonsultasi dengan dokter mengenai perlu tidaknya konsumsi obat yang mengandung enzim laktase.
 

Komplikasi intoleransi laktosa

Komplikasi intoleransi laktosa yang mungkin terjadi adalah kekurangan vitamin, protein, dan mineral ketika menjalani diet bebas laktosa yang tidak tepat. Kondisi ini tentu dapat berujung pada masalah kesehatan lain. Beberapa di antaranya meliputi:
  • Osteopenia atau kepadatan tulang yang berkurang
  • Osteoporosis, yakni pengeroposan tulang yang menyebabkan tulang rapu dan mudah patah
  • Kurang gizi yang bisa memicu kondisi medis lain yang berupa penyembuhan luka yang lamban, cepat lelah, hingga depresi
 
Cara mencegah intoleransi laktosa yang utama adalah menghindari atau mengurangi konsumsi produk yang mengandung laktosa. Berikut contohnya:
  • Susu sapi, susu kambing, susu domba.
  • Produk olahan susu, seperti keju, yogurt, es krim, dan mentega
  • Mayonaise
  • Biskuit
  • Cokelat
  • Kue
  • Roti
  • Sereal
  • Penekuk
  • Sup instan
  • Daging olahan, seperti ham
 
Berkonsultasilah dengan dokter bila Anda mengalami gejala intoleransi laktosa. Dengan ini, dokter bisa menentukan diagnosis dengan akurat.Pasalnya, gejala intoleransi laktosa bisa mirip dengan gangguan pencernaan lain. Karena itu, diagnosisnya perlu dipastikan sebelum menerakan diet bebas laktosa. 
Sebelum pemeriksaan ke dokter, Anda dapat mempersiapkan beberapa hal di bawah ini:
  • Buat daftar seputar gejala yang Anda rasakan.
  • Catat riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami. Demikian pula dengan riwayat medis keluarga.
  • Catat semua obat, suplemen, obat herbal, atau vitamin yang Anda konsumsi.
  • Catat pertanyaan-pertanyaan yang ingin Anda ajukan pada dokter.
  • Mintalah keluarga atau teman untuk mendampingi Anda saat berkonsultasi ke dokter. Mereka bisa memberikan dukungan moral maupun membantu Anda dalam mengingat informasi yang disampaikan oleh dokter.
 
Dokter umumnya akan mengajukan sejumlah pertanyaan berikut:
  • Apa saja gejala yang Anda rasakan?
  • Kapan gejala pertama kali Anda alami?
  • Apakah Anda memiliki faktor risiko terkait intoleransi laktosa?
  • Apakah Anda rutin mengonsumsi obat-obatan tertentu?
  • Apakah Anda pernah mencari bantuan medis? Bila iya, apa saja pengobatan yang telah Anda coba?
Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menganjurkan pemeriksaan penunjang. Langkah ini bertujuan memastikan diagnosis intoleransi laktosa agar penanganan yang tepat bisa diberikan. 
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/lactose-intolerance-101#section1
Diakses pada 7 Januari 2019
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/lactose-intolerance/symptoms-causes/syc-20374232
Diakses pada 7 Januari 2019
Medicine Net. https://www.medicinenet.com/lactose_intolerance/article.htm
Diakses pada 7 Januari 2019
WebMD. https://www.webmd.com/digestive-disorders/primer#1
Diakses pada 7 Januari 2019
NHS. https://www.nhs.uk/conditions/lactose-intolerance/
Diakses pada 21 Oktober 2020
Hopkins Medicine. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/lactose-intolerance
Diakses pada 21 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email